Adakah generasi ini yang masih ingat dengan sosok cewek tomboy dengan rambut jambul khas Ronaldo di sinetron Ronaldowati yang popular sekitar tahun 2008? Jika masih ada yang ingat, kalian bakal terkejut saat melihat sosok pemain Ronaldowati saat ini. Pemerannya, Nona Berlian, tumbuh menjadi cewek cakep yang bikin pangling dan membuat kita segera melupakan “masa lalu”-nya sebagai Ronaldowati.

Rexus berkesempatan berkencan dengan cewek yang saat ini menjadi salah satu Brand Ambassador tim esports BoomID. Bukan buat main bola, tetapi ngobrol soal sepak terjangnya di kancah esports. Kami janjian di Arborea Café, kawasan Kementrian Kehutanan, Jakarta.

Setelah agak lama menunggu, Nona Berlian datang berdua dengan manajernya, Louise. Awalnya kami memang agak bete membuang waktu untuk menunggu, tapi begitu melihat mukanya yang (ngga) mirip dengan Ronaldo itu, rasa bete langsung menyublim.

Mukanya yang imut sesuai dengan pakaian casual bertema bunga yang dikenakannya. Tapi, jangan tertipu dengan muka imutnya ya saat kamu bertemu denganya secara online di game. Tanpa sungkan dia akan menghabisimu jika kamu jadi musuhnya. Ya, dia memang termasuk salah satu artis cewek Indonesia yang hobi bermain game. Seperti gimana sih di dunia game? Yuk, ikuti obrolan kami.

Non, sekarang sibuknya ngapain aja?
Posting untuk hidup, dan makan, dan tidur, dan life streaming dan main game.

Life streamingnya setiap hari gak sih atau ada jadwalnya?
Sebenarnya tiap hari, tapi kalau aku ada janji atau mau keluar, itu ditunda dlu.

Jadi gak ada jadwal pastinya, kayak youtuber kan biasanya tiap 3 hari sekali?
Enggak sih aku, sebisanya aja. Misalnya aku bisa, aku tetap keep in touch walaupun capek. Soalnya seru sih ngobrol sama viewer.

Nona sebut diri sendiri gaming influencer atau enggak?
Enggak, saya bisa dibilang esport enthusiast, bukan influencer gaming. Cuman, banyak kayak EO, atau orang-orang nganggapnya gitu. Yah terserah aja dah, jadi terkenalnya gitu.

Apalagi kan dulu terkenalnya artis cilik, terus tiba-tiba udah gede jadi gaming. Kenapa gak lanjutin dunia perfilman?
Oh kan, kakak aku kan juga aktor cilik ya…

Kakak yang ini? *nunjuk manajer*
Kakak yang satu lagi ini. Ini mah, HEH!? *haha* Kalau kakak aku kan emang passionnya di situ, dan enjoy banget sama apa yang dia lakuin. Dan gw, nganggap acting sinetron tu sebagai hobby, seperti awalnya nganggap gaming itu hobby. Semenjak tau esport juga bisa menjadi tempat untuk berekspersi, menghasilkan, dan sekaligus gw seneng gitu banget main game. Jadi yaudah kan gw pilih aja gaming. Kalau ditanya kenapa gk dilanjutkan (acting), sebenarnya lebih ke waktu sih. Kalau shooting sinetron kan, banyak tu waktu yang terpakai. Tapi, yaudah, lu dapat duit, tapi lu gak bisa jalan-jalan. Apalagi sinetron. Gitu sih.

Ada berapa episode (Ronaldowati) waktu itu, 84 ya?
Enggak, waktu itu ada 2 season kan. Jadi ya hampir 300 sih. Sekitar 1 tahun setengah, atau 2 tahun ya? Tapi tetep gak bisa ngalahin cinta fitri sih, nyampe 6 season. Kayaknya kalau ngikutin itu, gak gaming lagi.

Kenapa gak masuk dunia perfilman?
Kalau film, ada sih satu, belum lanjut. Masih baru kasih naskah doank. Gitu sih.

Oh, ini filmnya masih rahasia ya?
Masih hehe…

Tapi tertarik lah ya, balik kesana?
Balik lagi ya, rasanya gak mau yang ke masa lalu tuh…

Yah kan masa lalu sinetron?
Masa mau bahas masa lalu melulu. Oh ya, walaupun gw gak main film, di youtube channel gw itu ada mini series Ronaldowati, tapi udah pada gede, buatan gw sama tim teman-teman yang dulu pernah main film juga. Sekarang lagi proses buat episode 4.

Masih botak gak?
Eee…. Bisa diliat gitu, masa sekarang pakai wig sih?

Sekarang lagi mainnya game apa nih?
Gw main banyak game, seperti PUBG, Mobile Legend, dan sebagainya.

Ya kayak saya seringnya main hayday deh. Ada mobile legend dan semacamnya, tapi selalu kembali ke hayday.
Oh, kalau lagi senengnya sih skarang Marvel Super War. Yang moba. Tapi gw main semuanya sih. COD main, FreeFire main, Mobile Legend main, PUBG main, AOV main. Ini semuanya main kok *nunjukin semua game yang ada di ipadnya*. Soalnya kalau main Marvel Super War doank, nunggunya lama. Mungkin belum terkenal dan orang masih belum bisa lepas dari Mobile Legend sih kalau moba.

Dulu pas main game, sering kena marah orang tua gak nih?
Sering banget. Apalagi karena gw cewek. Kalau dulu masih kecil, sering ke warnet, tapi karena cewek sendiri, sering ditarik sih. Sampe akhirnya bertiga sama kakakku, dibikinin PC satu-satu. Tapi karena gw cewek, apalagi paling kecil, jadi gw dapatnya PC kentang gitu. Mainnya, rf online, pb, lost saga. Tapi ya itupun, gw merasa gak adil. Karena kakak gw main, terus gw sering dimarahin, “kamu cewek, bantuin mama gini-gini donk. Gak ngegame!” Terus yaudah, walaupun udah gede, masih ngikutin perkembangan game tapi gak datang ke event. Sampe akhirnya diajak ke MSC, aku baru tau, wah ini bisa nih gw bahas game. Gw buktiin nih.

Menurut Nona sendiri tentang dunia game sekarang itu seperti apa?
Untungnya sekarang dunia game itu udah mulai positif ya. Positifnya gaming itu sekarang menghasilkan. Banyak pro player bisa hidup dari main game. Tapi, ada juga sisi negatifnya. Orang jadi cenderung lebih malas untuk beraktivitas dan tidak bisa mengatur waktu.

Menurut kamu, ada gak sih kegunaan dari main game itu?
Oya tentu ada. Kayak aku belajar banyak bahasa Inggris dari main game. Kalau game fps, ya mungkin refleks. Kalau game strategi, ya berarti kan cara memecahkan masalah secara cepat. Ngaruh sih. Kemarin gw juga sempet ngomong sama pengamat esport. Dia bilang orang yang cerdas akademik, biasanya jago main game. Tapi bukan berarti yang main game langsung cerdas ya. Itu udah terbukti sih, kayak game MOBA melatih kita dalam teamwork, gak rakus, gak egois.

Jangan farming terus ya, kayak Evil Genius di TI Dota 2 kemarin?
Itu tim favorit aku yang kalah. EG kalah karena arteezy farming terus. Aduh ya ampun. Makanya banyak memenya ya, farming teros!

arteezy

Apa pesan kamu buat temen-temen gamer?
Intinya, kenali dulu bakat masing-masing. Cari tahu potensi diri sendiri. Konsisten, jangan jadiin game cuma buat pelarian. Nanti jadi ketergantungan kan juga gak bagus. Antara game dan real life harus seimbang. Itu aja sih buat kalian semua yang di luar sana!

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × four =